Saya Sudah Capek dan Lelah

ngantuk

Foto hasil nyomot dari mbah gugel

Foto ini ngingetin saya waktu lagi masa-masanya getol cari duit a.k.a kerja. Kengantuk-ngantuk depan lepi…ketiduran di atas meja…keingetan terus ama mantan (yg terakhir boong ding…hehe… :D).

Nah..skrg aktivitas kayak gini udah lama banget gak saya jalani, kalopun masih kutak katik depan lepi, ya sebatas sumbang sumbang soal buat bimbel PW, gak sampe gitu2 banget ketiduran di atas meja.

Terus kenapa tiba-tiba saya posting setelah sekian lama blog saya “mati suri”, ya karena siang ini tiba-tiba aja saya capek dan lelah, ngantuk karena sibuk kutak katik depan lepi, dan akhirnya inget masa2 kerja dulu… Ada hikmahnya..krn capek dan lelah saya akhirnya bisa ngeblog lagi… 😀

Jadi ceritanya (mang ada yg nanya…????^_^) saya lagi coba-coba cari kesibukan dengan cara jualan, mencoba merambah jualan online..pengen sih kayak emak-emak lain yg bisa punya penghasilan cuma modal hape ama internet. Sejauh ini sih blm terlalu banyak respon…ya walopun tetap ada juga yg beli (makasih yaa buat yg udah percaya ama toko online saya), gpp lah…namanya juga masih pemula, yang penting berkah, aamiin…

Mencoba bikin website sendiri (yang gratisan) supaya dagangan saya tambah lebih profesional gitu..tapi ampun dah..nyerah saya. Ujung2nya bikin web gratisan dengan platform yang udah tersedia. Udah nyobain beberapa..ujung2nya ya balik lagi ke WP. Nah..ini nih yang bikin saya capek dan lelah..krn otomatis mulai dari nol, milih image hedaer, ngisi bio kontak, ngisi foto2 produk yg mau di promosiin, milih2 widget yg pas dan hrs diisi dgn kata2 semenarik mungkin. Benar-benar menguras energi…dan akhirnya saya ngeblog aja…dan akhirnya saya laper..mo makan aja dlu… 😀

Klo web dagangan saya udah jadi dan cuantiiik….baru berani dipublish, sementara ini yang mau lihat2 dagangan saya…monggo cek di sini dlu aja yaaa… (tetep promo :D), semoga berkah, aamiin…

 

 

 

TERAPI MENGHIRUP OKSIGEN

image

Gambar hasil nyomot dari google

Sudah lama saya sering ngerasain sakit kepala, pusing nyut-nyutan, sejak kuliah mungkin. Telat makan dikit pusing, laper dikit sakit kepala, kena panas terik plus laper apalagi…udh kayak orang paling menderita sedunia (kata suami saya penyakit orang kaya, gak bisa kena panas…xixixi…). Biasanya hilang cukup dengan minum teh panas bergelas-gelas (edisi lebay: sebenarnya biasa 2 gelas kok :D), dan kalo udh parah banget harus minum obat buat ngilangin cenat cenut yang sangat mengganggu itu…

Beberapa kali sya bawa berobat, diagnosis dokter: asam lambung, makan gak teratur, sering telat ato gak sarapan. Baiklah…mulailah sya gak pernah ninggalin sarapan, mulailah saya makan teratur. Berhasil…saya udah gak keganggu lagi ama cenat cenut. Namun ternyata belakangan kerasa pusing lagi, beberapa hari terakhir kerasanya pas bangun tidur. Seminggu yang lalu seorang tukang urut bilang, itu karena posisi tidur saya, pake bantalnya terlalu tinggi…benar emang saya klo tidur bantalnya selalu tinggi, gak enak rasanya klo pake bantal posisinya sejajar dengan badan, kurang nendang rasanya. Tapi demi membuktikan kata2 tukang urut..saya ikuti nasehatnya. Alhamdulillah…gak lagi ngerasain pusing pas bangun.

Hari senin ini saya puasa bersama suami (bukan sunnah loh…tapi bayar utang :D). Pas lagi laper2nya…saya keluar panas2an jalan kaki, maen ke rumah tetangga. Pulang-pulang bisa didugalah… cenat cenut… Suami pas pulang kantor nyaranin puasa saya batalin aja, gak mau lah saya…rugi..udah lebih setengah hari. Tapi gimana caranya nahanin sakit…minum teh ato obat jelas gak bisa. Sakit kepala saya ini tipenya klo gak diatasi..bisa tambah menyakitkan. Sebenarnya, teori sakit kepala udah seriiiiiing banget saya baca di mbah gugel, intinya karena kurang asupan oksigen ke kepala…dan salah satu cara mengatasinya adalah dengan Menghirup sebanyak2nya oksigen, agar cukup tersedia asupan oksigen yang akan dialirkan ke kepala.

Maka terapi itulah yang saya coba lakukan tadi. Duduk di kursi dengan posisi tegak…kerjaan saya hanya menghirup…hembus…menghirup…hembus, sampai kantuk menyerang. Saya akhirnya tertidur di kursi dengan sukses. Padahal klo dalam kondisi sakit kepala…sudah pasti saya gak akan bisa tidur, krn nahanin sakit. Tapi rada kesel…lagi nyenyak2nya ke(tidur)an di kursi…eh suami malah bangunin, rupanya ia kaget pas bangun gak mendapati sang istri di sampingnya…hehe…

Alhamdulillah…bangun2 saya ngerasain nih kepala ringaaan banget, gak ada lagi rasa sakit cenat cenut… Ternyata terapi menghirup oksigen ini emang mujarab….berkali2 saya ungkapkan rasa takjub…bisa sembuh tanpa harus minum obat, tanpa harus minum teh panas, dan yang pasti tanpa harus merepotkan tangan suami buat mijet mijet. Dan saking senengnya….saya sampe semangat menuliskan kisahnya di blog….padahal dah lama banget gak ngeblog 😀

Niat pengen mulai aktif ikutan FF ato prompt sementara ini masih niat, belum terealisasi..krn belum punya ide sama sekali…walopun temanya tiap minggu dipantau terus. Entah kpn bisa mulai bikin FF lagi. Nah…malah curhat gajebo deh, gak nyambung ama tulisan di atas…biarinlah..up to me,he..he..he…

SUAMI TIBA-TIBA PAKE MINYAK WANGI=SELINGKUH..???

Kejadian yang akan saya ceritakan di sini sebenarnya sudah berlangsung cukup lama, mungkin sekitar sebulan atau dua bulan yang lalu. Dan karena saat ini status serta kehidupan yang saya jalani sudah berbeda, maka postingan saya akan lebih banyak berkisar rumah tangga, cerita-cerita tentang saya dan suami tercinta, karena emang saat ini kami hanya berdua di rumah kontrakan, gak nyampur ama keluarga. Kalau dulu sih saat masih lajang lebih banyak cerita tentang saya dan teman-teman atau tentang siswa-siswa saya…*jadi kangen ih..^^

Mamas saya itu termasuk golongan pria cuek dalam hal penampilan, seadanya dan gak suka dandanan formil. Kalau lagi jalan-jalan di mall, saya udah sering minta beliau beli lah baju baru, entah kemeja atau kaos, beli celana baru, buat nambah-nambah stock. Tapi gimana pun saya memaksa, suami tetap merasa itu belum perlu, ia lebih suka menggunakan yang masih ada aja. Ujung-ujungnya…ya saya lagi saya lagi yang beli baju baru…hehehe…

Nah..di suatu waktu ketika kami sedang belanja kebutuhan bulanan, tiba-tiba suami mengambil minyak wangi, gak minyak wangi banget sih…lebih tepatnya splash cologne. Walaupun agak heran..saya ajak juga ke tempat minyak wangi khusus pria, tapi mamas berdalih cuma buat di pake-pake dikit aja, ngilangin bau keringet, jadi gak perlu beli minyak wangi mahal-mahal. Saya gak memaksa, karena di otak masih penuh keheranan..KOK TUMBEN…????

Saya sendiri juga dalam kesehariannya emang gak pernah pake minyak wangi, paling banter pake body talk ama lotion. Pernah juga pas lagi beli pulsa, di counter ada minyak wangi non alkohol yang dijual seharga lima ribuan, iseng saya beli. Dan saya baru inget, minyak wangi tersebut sebenarnya habis oleh mamas juga, selalu ia bawa setiap perjalanan tugas ke Palembang. Saya mulai mikir..apa saya yang kurang peka ya..gak ngeh dengan kebutuhan suami.

Sampai di rumah, saya mulai mempertanyakan..kok tumben-tumbennya mau pake minyak wangi. Jujur..di dalam hati kecil saya yang paling dalam dan paling tulus, sedikitpun saya gak mencurigai suami, tapi tetep aja heran dan pengen tau alasannya…pas suami menjelaskan, sangat logis dan bisa diterima, saya sangat percaya. Tapi di sisi lain kok ya masih sedikit terbersit….sangat sangat sedikit..jangan..jangan..jangan..jangan…Mamas bisa ngerasain kegundahan saya…ketika besok pagi berangkat, akhirnya ia memutuskan tidak membawa minyak wangi, dari pada saya gelisah dan curiga aja bawaannya. Tapi saya justru maksa gak apa-apa di bawa aja…ini demi image baik pegawai kereta api juga. Jangan sampe pas ngelewatin penumpang, yang kecium aroma semerbak acem….bukan aroma semerbak wangi.

Namun tak urung..sepeninggal suami, tangan saya langsung gatel mengetik keyword di kotak ajaibnya mbah gugel, “ALASAN SUAMI TIBA-TIBA MEMAKAI MINYAK WANGI” Dan yang pasti lagu minyak wangi-nya Ayu ting ting langsung terngiang-ngiang. Hasil pencarian semua terhubung pada artikel tentang ciri-ciri suami berselingkuh, ada yang 20 ciri, ada yang 15, ada yang hanya 7 atau 5, kesemuanya selalu menempatkan “tiba-tiba memperhatikan penampilan dan menggunakan minyak wangi” di urutan teratas. Astaghfirullah…kok kesannya jadi seolah saya mencurigai suami, namun tak urung tetap saya baca juga, dan memang tak ada satu pun ciri perselingkuhan pada artikel-artikel tersebut saya temui pada suami, karena memang saya percaya 100 % dan alasan mamas menggunakan minyak wangi pun sangat logis dan bisa diterima akal.

Besok malam mamas tersayang pulang, saya pun menyambutnya seperti biasa. Tak ada bau minyak wangi. Ketika akan tidur, tiba-tiba…saya mencium bau wangi….hah..!!wangi dari mana ini…??? beda pula dengan bau minyak wangi suami. Saya sampai mengendus-endus, heran kok ada bau wangi. Suami saya mulai kesal, terutama juga karena capek dan sudah mau istirahat, tapi saya sebagai istri malah berulah curiga. Tapi saya menegaskan sambil mengangkat kedua jari saya..suer…saya gak curiga, tapi heran, kok tiba-tiba ada aroma wangi dari tubuhnya. Sorot mata saya menunjukkan kejujuran, dan mamas pun akhirnya ikut-ikutan bingung, iya yah..kok ada bau wangi tiba-tiba. Kami mulai mengendus-endus…jujur saya udah mulai deg-degan…benak saya langsung mengatakan..ADA MAKHLUK HALUS di kamar ini 😀

Eng..ing..eng…dan akhirnya setelah sibuk mengendus-endus..terjawab sudah dari mana asal bau wangi tiba-tiba tersebut…ternyata dari CELANA PENDEK yang digunakan suami. Celana tersebut emang bahannya paling menyerap wangi. Saya lupa..kalau saya menggunakan pewangi dengan aroma baru waktu nyuci. Hahahaha…akhirnya kami bisa tidur dengan tenang…

Cerita tentang minyak wangi terhentilah sudah…sampai akhirnya terungkit kembali beberapa waktu lalu, saya lupa tepatnya hari apa. Mamas lagi sibuk mencari artikel di internet, saya tidur-tiduran di sampingnya. Ketika mengetik keyword di kotak ajaib mbah gugel…muncul tulisan bekas pencarian “ALASAN SUAMI TIBA-TIBA MEMAKAI MINYAK WANGI”

“Astaghfirullah…” Suami berujar, “tentang minyak wangi dulu sampai di cari di internet”
Deg…jantung saya langsung bedetak…haduuuuh…ketahuan. Tapi saya pura-pura cuek, dengan nyantainya jawab “Itu kan bekas pencarian banyak orang…pantas aja ada di urutan teratas, banyak yang nyari sih..” Suami diem aja..gak memperpanjang, alhamdulillah…selamat…xixixixi… Jadi tambah sayang deh 😀

My wedding story

Alhamdulilah…akhirnya muncul juga mood sya buat ngeblog setelah sekian lama padam. Usia pernikahan saya masih seumur jagung….uppzz..salah, lebih muda dri jagung. Kalau jagung 3 bulan, rumah tangga saya baru mau berjalan dua bulan, karenanya belum banyak kisah seputar suka duka berumah tangga yang bisa saya share di sini…

Dulu…saya begitu terheran-heran dan tak habis pikir, dengan kisah beberapa orang yang saya kenal, dimana mereka begitu berani memutuskan menikah hanya melalui perkenalan yang sangat singkat -berkisar satu hingga tiga bulan- dan dengan frekuensi pertemuan yang sangat sedikit, sekitar 3 atau 4 kali pertemuan. Jika saya tanya, mereka akan menjawab, ya seperti itulah kalau sudah jodoh, merasakan kemantapan hati tanpa banyak pertimbangan atau embel-embel.  Lalu saya berpikir, bisakah saya seperti mereka, hanya ketemu beberapa kali dengan perkenalan yang sangat singkat, lalu memutuskan untuk menerima ajakan menikah.

Hmm…sungguh tak pernah menyangka saya akan menjalani proses seperti yang dialami beberapa teman. Dalam benak saya, saya akan menikah dengan seseorang yang telah saya kenal lebih dahulu, begitu pun seseorang itu, kemudian kami saling menyukai, dan akhirnya menikah. Kenyataannya…saya bertemu dengan suami sebelum menikah justru hanya dua kali. Woow…sekarang giliran banyak orang yang nanya ke saya..kok bisa sih..kok berani sih..Pertama ketemu saat datang melamar tanggal 4 februari, dan kedua kalinya ya saat walimahan, tanggal 23 maret. Kenalnya kapan..?? kenalan awal via bbm, tanggal 2 desember.  Kami berkenalan tidak secara kebetulan, seorang saudara sepupu di Palembang yang berinisiatif mempertemukan kami berdua di bbm. Kalau kata suami, tanggal 5 desember adalah tanggal di mana ia memberanikan diri mengajak saya menikah setelah kenal selama tiga hari, tapi menurut saya sehari setelah kenalan atau besok malamnya udah ngomong ngajakin nikah..ato mungkin saya aja kali ya yang kegeeran..hehe…

Lalu gimana bisa saya begitu cepat memutuskan untuk menerima ajakan menikah… Tentu saja bukan tanpa alasan atau hanya karena sudah dikejar usia yang tak muda lagi…(hadeeeh…berat euuy nulisnya..xixixi..), sama seperti halnya suami yang begitu cepat memutuskan untuk menjadikan saya sebagai istrinya, juga bukan tanpa alasan. Namun kalau dari pihak suami…salah satu alasan yang paling kuat adalah karena mendapat dukungan penuh dan restu 100 % dari kedua orangtuanya, mengingat bahwa ridho Allah ada pada ridho orang tua. Dan saya sendiri..salah satu alasannya adalah ya karena (calon) suami saat itu merasa yakin dan mantap banget ama saya…jadi kebawa mantap juga… 😀

Namun ada hal yang unik di balik proses walimahan saya ini, ternyata…bertahun-tahun yang lalu…saat saya masih kuliah, tanpa disadari bahwa saya dan suami sebenarnya pernah bertemu, saat saya dan keluarga bertamu ke rumah keluarganya (keluarga suami saya memang bukan orang asing, artinya antara keluarga memang sudah saling mengenal…kebetulan masih ada hubungan keluarga dari pihak ibu mertua, dan itu juga yang membuat saya tidak begitu canggung dengan ibu mertua, di mata saya..sudah seperti menggantikan posisi almarhumah ibunda saya). Saya ingat ketika itu melihat ada beberapa remaja kakak adik tengah berkumpul di ruang keluarga..dan salah satu di antaranya…ternyata…tanpa pernah terpikirkan sedikitpun, bahwa kelak…bertahun-tahun kemudian…akan menjadi pendamping hidup saya. Juga pernah..ketika saya dan kakak saya mendatangi salah satu kios di stasiun kereta di Tj. Karang, untuk menemui ibunya suami..namun kami tak bertemu, saya dan kakak hanya bertemu dengan seorang laki-laki yang tengah menunggui kios, laki-laki itu ternyata di masa mendatang menjadi suami saya. Masya Allah..di sinilah kuasa Allah..misteri yang tak pernah dapat kita tebak, tentang jodoh yang telah dipersiapkan Allah..

Saya sangat bersyukur..di tengah-tengah penantian panjang saya..akhirnya Allah menjawab doa-doa saya, membuktikan bahwa janjinya adalah benar, jodoh manusia memang telah dipersiapkan, tinggal bagaimana kesabaran dan ikhtiar panjang melalui lantunan doa yang tiada henti dalam menanti janji Allah tersebut.

Semoga Allah meridhoi rumah tangga saya, ibarat kapal yang tengah berlayar, rumah tangga saya baru saja memulai pelayarannya…entah rintangan apa yang akan kami hadapi di tengah laut nanti, saya hanya terus-menerus berdoa..agar Allah senantiasa meridhoi kami berdua..membantu saya dan suami untuk selalu kuat dalam mengahadapi masalah apapun…membantu kami menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah…aamiin ya Robbal’alamiin…

Untuk yang sedang dalam masa penantian..sabar dan terus berdoa, jangan pernah berputus asa, karena janji Allah benar adanya…semangaaaat… 😀

 

 

Terperangkap di Basement

Gambar hasil nyomot di google

Saat itu saya tengah berada di sebuah mall. Ramai pengunjung, cahaya lampu yang berpendar di setiap sudut, barang-barang dagangan yang menggiurkan, merupakan suasana yang dapat saya ingat dengan jelas. Ketika ingin turun ke lantai bawah, saya memutuskan turun lewat tangga biasa, karena eskalator posisinya agak jauh, sementara pas di hadapan saya membentang tangga biasa yang cukup lebar, sekitar dua meter. Jika melihat tangga itu, maka dapat dipastikan saya tengah berada di mall Ramayana di Plaza Jambu Dua, namun nyatanya saat itu saya tengah berada Botani Square, atau Giant..???? Itu keanehan pertama.

Ketika turun, tangga yang saya tapak, tiba-tiba menjadi sangat sempit (mungkin hanya sekitar 0,5 meter, curam, dan meliuk-liuk. Saya harus bersusah payah untuk menuruninya. Di samping itu, tangga tersebut menjadi sangat licin. Masih jelas dalam ingatan saya, tangga yang curam dan meliuk-liuk itu terbuat dari marmer yang sangat licin dan mengkilat (pastilah marmer yang sangat mahal) berwarna coklat muda, dan ada motif abstrak berwarna coklat tua (seperti coklat cair yang ditambahkan di adonan kue dan di aduk pelan-pelan). Menuruni tangga itu saya harus bepegangan kuat-kuat. Kesulitan saya terutama karena saat itu saya tidak bersepatu atau sandal. Saya turun dengan hanya beralaskan kaos kaki. Keanehan kedua.

Sampai di bawah, ternyata saya ada di basement, padahal niat saya adalah ke lantai 1. Ternyata tangga aneh itu terhubung ke basement. Pengap dan gelap, itulah yang saya rasakan, namun sangat luas. Saya tak melihat satu pun mobil terparkir di sana. Jadi ini di area mana? Saya melangkah…mencari jalan keluar. Terus saya berputar-putar, namun sama sekali tak menemukan jalan keluar. Saya mulai bingung…dan takut tentu saja. Sampai akhirnya saya mendapati beberapa karyawan sebuah restoran atau rumah makan yang tengah sibuk memasak. Jadi di basement pengap ini ada restaurant? Entahlah..yang pasti ketika saya terus berjalan, tiba-tiba saya sudah berada di dapur terbuka. Seorang karyawan wanita menggunakan celemek biru, kulitnya agak gelap, rambutnya lurus diikat satu ke belakang, dengan wajah malas dan tak bersemangat sibuk dengan wajannya. Ketika saya tanya, ia hanya menunjuk ke depan sambil berkata, “Oh..mall Bogor Junction. ada depan sana…” Betapa jauhnya..!! Saya menuruni tangga mall, tiba-tiba tersesat di sebuah basement, dan mall (entah kenapa mall-nya tiba-tiba berubah pula jadi Bogor Junction) yang ramai, terang benderang yang (tiba-tiba) sangat saya rindukan berada jauh di depan sana. Seorang karyawan laki-laki tiba-tiba datang, juga menggunakan celemek biru. Ia membawa sebuah tampah layaknya para penyaji restaurant, namun dengan gemetaran. Tampah itu bergoyang-goyang karena tangannya yang gemetar. Saya bertanya pada laki-laki itu, di mana jakan keluar. “Saya tersesat, ” itu kata terakhir yang saya ucapkan. Namun laki-laki itu diam saja. Wanita yang tadi saya tanyapun hanya diam seribu bahasa. Mereka semua diam, sibuk dengan pekerjaan masing-masing, dan sama sekali tidak mempedulikan saya.

Tiba-tiba saya tersadar. Saya terperangkap di sini. Saya tak bisa keluar. Selamanya. Seumur hidup saya. Para karyawan dapur restaurant tadi, mungkin juga adalah orang-orang yang terperangkap. Mereka sendiri tidak tahu jalan keluar, atau telah dipesan untuk tidak memberitahu jalan keluar pada siapapun yang tersesat.

Saya berjalan linglung, meninggalkan para karyawan tadi. Saya putus asa. Dan akhirnya saya menangis…

Tiba-tiba…

Saya terbangun…

Ya Allah…bayangkan..betapa lega dan syukurnya saya ketika menyadari bahwa semua kejadian di atas hanyalah mimpi. Itu hanya mimpi…hanya mimpi…

Namun anehnya, walaupun saya sudah terbangun, sadar 100 % bahwa itu hanyalah mimpi, tangis itu masih tersisa. Saya tak kuasa menahan bibir saya yang seolah-olah di luar kendali saya, masih tetap bergerak untuk menangis, tangisan sisa dari mimpi saya. Entahlah…untuk hal ini..saya masih agak bingung dengan penjelasan ilmiahnya 😀

Saya pernah baca..bahwa katanya orang hanya mampu mengingat sekitar 10 % dari mimpi yang di alami. Namun, saya akui, bahwa saya termasuk yang bisa mengingat dan menceritakan mimpi dengan detail, walaupun tidak semua mimpi. Biasanya sih kalau tidur pagi-pagi. Dan emang ya..klo tidur pagi-pagi itu mimpinya suka aneh-aneh.. 😀

WordPress For Blackberry

Ini pertamakalinya saya membuat postingan via hape, tepatnya melalui aplikasi WordPress for Blackberry (seneng banget nih…berasa punya mainan baru sayanya 😀 ).

Sebenarnya dulu dulu banget, saya udh pernah download applikasi ini, tapi setiap kali login, selalu terhubung ke browser, ya gak ada bedanya dong, jadi saya uninstall. Beberapa kali saya melakukan hal yang sama.

Nah..gara-gara semalam baca postingan mba ika, yang dikasih ama sobat saya mba ayana ,saya jadi tergugah untuk kembali menginstall WP for BB.

Ada beberapa pilihan versi WP yang ditawarkan, disesuaikan dengan OS BB, saya pilih meng install wp versi 1.6.7, yaitu pilihan utk OS 7 and higher.

Ternyata selama ini saya salah…ketika membuka WP for BB, ada tiga pilihan, saya selalu login di pilihan pertama, yg menghubungan ke web browser, dan rupanya yang harus saya buka adalah di pilihan kedua, sehingga ketika login, tampilannya berbeda dan tdk terhubung ke web browser (sebenarnya saya mau insert foto tampilan, ternyata dritadi dicoba gak bisa mulu..ya sudahlah..belum nemu cara sepertinya :D)

Untuk kelengkapan sendiri, sebenarnya via web browser lebih lengkap, saya bisa membuka reader, juga comment I’ve made, post I’d like, dsb, juga komen2an via notif, hanya saja tidak bisa posting, terlalu berat membuka dashboard. Melalui WP for BB reader tetap bisa dibuka, namun fiturnya tak selengkap browser. Namun melalui WP for BB ini alhamdulillah bisa melegakan saya karena untuk posting saya tak perlu menunggu pulang smpai di rumah dulu, buka lepi dulu, konek internet dulu. Sya bisa posting dimana pun dan kapanpun saya mau 😀

Posted from WordPress for BlackBerry.

TIDAK HARUS SEMPURNA

Kemarin siang saya dan rekan-rekan guru saling berbagi, berbagi file film :D. Tuker-tukeran film yang ada di lepi. Ada sebuah film lama yang saya kasih ke temen, bergenre horor kriminal, Silence of the Lambs. Ketika sudah dicopy, saya baru ingat, kalau tidak salah film tersebut masih bersubtittle Inggris. Nggak masalah kata temen saya, walaupun nggak ngerti-ngerti banget dengan teksnya, yang penting masih bisa ngikutin ceritanya.

Nah..saya paling tidak bisa dan tidak mau nonton film yang gak ada terjemahannya. Kening saya akan berkerut-kerut, dan konsentrasi nonton saya akan terbagi, antara mikirin terjemahan sama menikmati jalannya film. Yaah..intinya mah emang bahasa Inggrisnya payah.. 😀 Tapi kalaupun masih bisa mengikuti film dengan teks English, tetap tak akan saya lakukan, karena tentu akan ada beberapa dialog yang terlewat atau yang tidak saya mengerti. Sementara….saya adalah tipe orang yang TAK MAU TERLEWAT SEDIKITPUN jika menonton film. Setiap detil dari dialog yang diucapkan tokoh harus saya pahami. Kadang jika ada dialog atau adegan yang terlewat atau tidak saya mengerti, saya akan menggeser ulang kursor, mereview beberapa menit yang terlewat atau tidak mengerti tersebut. Tentunya itu hanya bisa dilakukan jika nonton di dvd atau lepi. Kalau di tipi atau bioskop jelas gak mungkin..masa saya harus teriak-teriak ke operator di bioskop..ulang dong..ulang.., bisa-bisa digebukin seisi bioskop sayanya..http://www.smileycodes.info

Begitu pula dengan membaca buku, baik novel ataupun nonfiksi. Saya akan memakan waktu lama dalam menyelesaikan bacaan tersebut. Alasannya sama seperti ketika menonton film, setiap kata per kata dalam kalimat, atau setiap kalimat per kalimat dalam paragraf, harus benar-benar saya cerna hingga mengerti. Kadang jika saya sudah  membaca jauh hingga halaman sekian, dan ada yang tidak mengerti, saya akan membolak-balik ke bagian depan, mencari apa yang sudah terlewat yang membuat saya tak mengerti tersebut. Atau misalnya dalam novel, tiba-tiba muncul nama tokoh yang saya lupa ita siapa, saya akan kembali ke awal, mencari tokoh yang kelupaan itu tadi, walau kadang tokoh tersebut tidak terlalu berperan penting dalam cerita.

Hmm…mungkin aneh, atau terlalu berkesan terlalu perfeksionis. Tapi begitu emang cara saya menikmati film atau bacaan, terutama novel. Saya tidak tahu, apakah ada orang lain yang sama seperti saya atau tidak. Yang jelas, kesan perfek tersebut hanya dalam koridor menikmati hiburan. Tidak ada kesempurnaan dalam dunia ini, kesempurnaan mutlak milik Allah. Saya bukan orang yang sempurna, orang yang saya harapkan untuk mendampingi hidup saya kelak pun tidak harus laki-laki sempurna, yang penting agamanya bagus.. laaah…kok nyambungnya kesini…http://www.smileycodes.info