SUAMI TIBA-TIBA PAKE MINYAK WANGI=SELINGKUH..???

Kejadian yang akan saya ceritakan di sini sebenarnya sudah berlangsung cukup lama, mungkin sekitar sebulan atau dua bulan yang lalu. Dan karena saat ini status serta kehidupan yang saya jalani sudah berbeda, maka postingan saya akan lebih banyak berkisar rumah tangga, cerita-cerita tentang saya dan suami tercinta, karena emang saat ini kami hanya berdua di rumah kontrakan, gak nyampur ama keluarga. Kalau dulu sih saat masih lajang lebih banyak cerita tentang saya dan teman-teman atau tentang siswa-siswa saya…*jadi kangen ih..^^

Mamas saya itu termasuk golongan pria cuek dalam hal penampilan, seadanya dan gak suka dandanan formil. Kalau lagi jalan-jalan di mall, saya udah sering minta beliau beli lah baju baru, entah kemeja atau kaos, beli celana baru, buat nambah-nambah stock. Tapi gimana pun saya memaksa, suami tetap merasa itu belum perlu, ia lebih suka menggunakan yang masih ada aja. Ujung-ujungnya…ya saya lagi saya lagi yang beli baju baru…hehehe…

Nah..di suatu waktu ketika kami sedang belanja kebutuhan bulanan, tiba-tiba suami mengambil minyak wangi, gak minyak wangi banget sih…lebih tepatnya splash cologne. Walaupun agak heran..saya ajak juga ke tempat minyak wangi khusus pria, tapi mamas berdalih cuma buat di pake-pake dikit aja, ngilangin bau keringet, jadi gak perlu beli minyak wangi mahal-mahal. Saya gak memaksa, karena di otak masih penuh keheranan..KOK TUMBEN…????

Saya sendiri juga dalam kesehariannya emang gak pernah pake minyak wangi, paling banter pake body talk ama lotion. Pernah juga pas lagi beli pulsa, di counter ada minyak wangi non alkohol yang dijual seharga lima ribuan, iseng saya beli. Dan saya baru inget, minyak wangi tersebut sebenarnya habis oleh mamas juga, selalu ia bawa setiap perjalanan tugas ke Palembang. Saya mulai mikir..apa saya yang kurang peka ya..gak ngeh dengan kebutuhan suami.

Sampai di rumah, saya mulai mempertanyakan..kok tumben-tumbennya mau pake minyak wangi. Jujur..di dalam hati kecil saya yang paling dalam dan paling tulus, sedikitpun saya gak mencurigai suami, tapi tetep aja heran dan pengen tau alasannya…pas suami menjelaskan, sangat logis dan bisa diterima, saya sangat percaya. Tapi di sisi lain kok ya masih sedikit terbersit….sangat sangat sedikit..jangan..jangan..jangan..jangan…Mamas bisa ngerasain kegundahan saya…ketika besok pagi berangkat, akhirnya ia memutuskan tidak membawa minyak wangi, dari pada saya gelisah dan curiga aja bawaannya. Tapi saya justru maksa gak apa-apa di bawa aja…ini demi image baik pegawai kereta api juga. Jangan sampe pas ngelewatin penumpang, yang kecium aroma semerbak acem….bukan aroma semerbak wangi.

Namun tak urung..sepeninggal suami, tangan saya langsung gatel mengetik keyword di kotak ajaibnya mbah gugel, “ALASAN SUAMI TIBA-TIBA MEMAKAI MINYAK WANGI” Dan yang pasti lagu minyak wangi-nya Ayu ting ting langsung terngiang-ngiang. Hasil pencarian semua terhubung pada artikel tentang ciri-ciri suami berselingkuh, ada yang 20 ciri, ada yang 15, ada yang hanya 7 atau 5, kesemuanya selalu menempatkan “tiba-tiba memperhatikan penampilan dan menggunakan minyak wangi” di urutan teratas. Astaghfirullah…kok kesannya jadi seolah saya mencurigai suami, namun tak urung tetap saya baca juga, dan memang tak ada satu pun ciri perselingkuhan pada artikel-artikel tersebut saya temui pada suami, karena memang saya percaya 100 % dan alasan mamas menggunakan minyak wangi pun sangat logis dan bisa diterima akal.

Besok malam mamas tersayang pulang, saya pun menyambutnya seperti biasa. Tak ada bau minyak wangi. Ketika akan tidur, tiba-tiba…saya mencium bau wangi….hah..!!wangi dari mana ini…??? beda pula dengan bau minyak wangi suami. Saya sampai mengendus-endus, heran kok ada bau wangi. Suami saya mulai kesal, terutama juga karena capek dan sudah mau istirahat, tapi saya sebagai istri malah berulah curiga. Tapi saya menegaskan sambil mengangkat kedua jari saya..suer…saya gak curiga, tapi heran, kok tiba-tiba ada aroma wangi dari tubuhnya. Sorot mata saya menunjukkan kejujuran, dan mamas pun akhirnya ikut-ikutan bingung, iya yah..kok ada bau wangi tiba-tiba. Kami mulai mengendus-endus…jujur saya udah mulai deg-degan…benak saya langsung mengatakan..ADA MAKHLUK HALUS di kamar ini 😀

Eng..ing..eng…dan akhirnya setelah sibuk mengendus-endus..terjawab sudah dari mana asal bau wangi tiba-tiba tersebut…ternyata dari CELANA PENDEK yang digunakan suami. Celana tersebut emang bahannya paling menyerap wangi. Saya lupa..kalau saya menggunakan pewangi dengan aroma baru waktu nyuci. Hahahaha…akhirnya kami bisa tidur dengan tenang…

Cerita tentang minyak wangi terhentilah sudah…sampai akhirnya terungkit kembali beberapa waktu lalu, saya lupa tepatnya hari apa. Mamas lagi sibuk mencari artikel di internet, saya tidur-tiduran di sampingnya. Ketika mengetik keyword di kotak ajaib mbah gugel…muncul tulisan bekas pencarian “ALASAN SUAMI TIBA-TIBA MEMAKAI MINYAK WANGI”

“Astaghfirullah…” Suami berujar, “tentang minyak wangi dulu sampai di cari di internet”
Deg…jantung saya langsung bedetak…haduuuuh…ketahuan. Tapi saya pura-pura cuek, dengan nyantainya jawab “Itu kan bekas pencarian banyak orang…pantas aja ada di urutan teratas, banyak yang nyari sih..” Suami diem aja..gak memperpanjang, alhamdulillah…selamat…xixixixi… Jadi tambah sayang deh 😀

Iklan

17 thoughts on “SUAMI TIBA-TIBA PAKE MINYAK WANGI=SELINGKUH..???

  1. Suami teteh jg termasuk yg lempeeeng banget soal baju atau celana itu, terbalik sama teteh yg agak serius memperhatikan keserasian dlm berpakaian, jadilaaah setelah menikah, belanja baju dan celana buat suami, tiap mau kerja sudah saya siapkan lengkap di tempat tidur, alhamdulillah kangmas mah ok-ok saja, sampai digoda teman2 nya “waaah sudah nikah penampilannya langsung beda” hehe

    Dan ketika kangmas mulai pakai yg wangi2, saya mah malah sukaaa dan ndak kepikiran sama sekali itu kalau suami ada yg kinclong di tempat kerja.. 😀

    Ada baiknya diobrolkan apa yg jadi pikiran, utarakan saja sambil bercanda gitu…

    Kalau sekarang mah, sudah pinter kangmas hehe
    Soalnya kerja pakai jeans dan kaos doaaang sepatu sport juga.. beda waktu kerja di Indonesia yg hrs rapiiiih berkemeja pula 😀

    • Sya selama di Lampung blm bisa pergi2 sendiri teh…maklum newbie, jdi cuma bisa maksa2 suami beli pas lagi belanja di mall. Klo kerja sih ada baju dinesnya, cuma buat sehari-hari ya itu..selalu t-shirt ama jeans, sekali2 pake kaos berkerah gitu maunya saya…tapi ya dipaksa2 klo ngerasa gak nyaman kasian juga, yg penting rapi dan wangi aja deh..hehe..

      Nah…saya itu emang tipe yang pikirannya gampang ngelantur kemana2 teh…contohnya ya minyak wangi itu. Untung suami gak terlalu ngeladenin kecurigaan saya…coba klo ditanggapin, bisa ribut deh..hahaha.. Skrg malah saya suka ngingetin, minyak wangi-nya udh di pake blm..?? pernah malah saya yg pinjem buat dipake 😀

      • 😀
        Tenaaaang…baru juga 6 bln… lama-lama juga akan terbiasa pakai yg berkerah hehe

        Kadang untungnya jd istri ituuu, kita bisa pinjam/pakai baju suami kita, tp ngga mungkin suami kita pinjem baju kitaaaa hihi

      • Bener bangeeeet teteh, di rumah sya pake kaos2 punya suami semua, yg ukuran2 kecil, secara bju rumah saya wktu msh lajang model baju tidur semua…hahaha…

    • hehehehe…padahal udh sama2 lupa ttg masalah itu, eh jadi keingetan lagi. Saya juga lupa ngapus riwayat history-nya, untung gak diperpanjang masalah bekas pencarian yang tertinggal itu… cewek lbh byk maen perasaan dripada logika emang bener, logikanya jalan belakangan 😀

  2. saya jadi tergelitik dengan curiganya mbak herma… 🙂

    konon katanya, kalau pikiran tak disibukkan dengan hal-hal positif, dia akan disibukkan dengan hal-hal negatif. padahal biasa-biasa aja, tapi suka parno ya mb? nanti insyaallah akan lebih mengenal kebiasaan-kebiasaan lagi. kalo sama suami itu, saya kayak never ending learning 😀

    • saya emang daya khayalnta terlampau tinggi mba…*ngelesss 😀

      yup..seorg temen juga bilang gitu mba, menikah itu belajar mengerti dan memahami pasangan seumur hidup…maksih ya udh berkunjung 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s