TIDAK HARUS SEMPURNA

Kemarin siang saya dan rekan-rekan guru saling berbagi, berbagi file film :D. Tuker-tukeran film yang ada di lepi. Ada sebuah film lama yang saya kasih ke temen, bergenre horor kriminal, Silence of the Lambs. Ketika sudah dicopy, saya baru ingat, kalau tidak salah film tersebut masih bersubtittle Inggris. Nggak masalah kata temen saya, walaupun nggak ngerti-ngerti banget dengan teksnya, yang penting masih bisa ngikutin ceritanya.

Nah..saya paling tidak bisa dan tidak mau nonton film yang gak ada terjemahannya. Kening saya akan berkerut-kerut, dan konsentrasi nonton saya akan terbagi, antara mikirin terjemahan sama menikmati jalannya film. Yaah..intinya mah emang bahasa Inggrisnya payah.. ๐Ÿ˜€ Tapi kalaupun masih bisa mengikuti film dengan teks English, tetap tak akan saya lakukan, karena tentu akan ada beberapa dialog yang terlewat atau yang tidak saya mengerti. Sementara….saya adalah tipe orang yang TAK MAU TERLEWAT SEDIKITPUN jika menonton film. Setiap detil dari dialog yang diucapkan tokoh harus saya pahami. Kadang jika ada dialog atau adegan yang terlewat atau tidak saya mengerti, saya akan menggeser ulang kursor, mereview beberapa menit yang terlewat atau tidak mengerti tersebut. Tentunya itu hanya bisa dilakukan jika nonton di dvd atau lepi. Kalau di tipi atau bioskop jelas gak mungkin..masa saya harus teriak-teriak ke operator di bioskop..ulang dong..ulang.., bisa-bisa digebukin seisi bioskop sayanya..http://www.smileycodes.info

Begitu pula dengan membaca buku, baik novel ataupun nonfiksi. Saya akan memakan waktu lama dalam menyelesaikan bacaan tersebut. Alasannya sama seperti ketika menonton film, setiap kata per kata dalam kalimat, atau setiap kalimat per kalimat dalam paragraf, harus benar-benar saya cerna hingga mengerti. Kadang jika saya sudahย  membaca jauh hingga halaman sekian, dan ada yang tidak mengerti, saya akan membolak-balik ke bagian depan, mencari apa yang sudah terlewat yang membuat saya tak mengerti tersebut. Atau misalnya dalam novel, tiba-tiba muncul nama tokoh yang saya lupa ita siapa, saya akan kembali ke awal, mencari tokoh yang kelupaan itu tadi, walau kadang tokoh tersebut tidak terlalu berperan penting dalam cerita.

Hmm…mungkin aneh, atau terlalu berkesan terlalu perfeksionis. Tapi begitu emang cara saya menikmati film atau bacaan, terutama novel. Saya tidak tahu, apakah ada orang lain yang sama seperti saya atau tidak. Yang jelas, kesan perfek tersebut hanya dalam koridor menikmati hiburan. Tidak ada kesempurnaan dalam dunia ini, kesempurnaan mutlak milik Allah. Saya bukan orang yang sempurna, orang yang saya harapkan untuk mendampingi hidup saya kelak pun tidak harus laki-laki sempurna, yang penting agamanya bagus.. laaah…kok nyambungnya kesini…http://www.smileycodes.info

Iklan

46 thoughts on “TIDAK HARUS SEMPURNA

  1. Saya mungkin karena film yang saya tonton jarang ada subtitle indonesia jadinya udah biasa mba pakai subtitle inggris. Trus kadang juga subtitle indonesia suka kacau terjemahannya ๐Ÿ™‚

  2. catatabherma said :
    orang yang saya harapkan untuk mendampingi hidup saya kelak pun tidak harus laki-laki sempurna

    kalimatnya ambigu dan menggiring pembaca ke hal-hal yang negatif. mungkin sebaiknya diganti agar menjadi kalimat dan doa yang baik

  3. catatabherma said :
    orang yang saya harapkan untuk mendampingi hidup saya kelak pun tidak harus laki-laki sempurna —-) pemikiran saya pun sama ama Bang Rif.. hebat perempuan yang bisa menerima ini.

  4. pernah baca dulu soal cara membaca cepat. salah satunya adalah baca dulu, pengertian datang belakangan. entah bener atau nggak, yang jelas saat mempraktikkan tips tersebut buku yang kubaca jadi lumayan banyak. Soal bener ngerti isi buku apa nggak sih…. nggak tahu deh. ๐Ÿ˜€

  5. mirip ama saya mba..
    tp klo saya, mending subtitle english drpd indo yg kacau balau..
    kalo ada sub indo, tp kacau, sy akan edit abis2an tuh subtitle sampai bener EYD-nya. akibatnya,, nonton filmnya jadi ketunda.. lamaan ngedit subtitle-nya. wkwkwk~

    memang wanita itu yah,, kadang terlalu perfeksionis sama detail2 yg kecil. sepele padahal,, tp klo ga dibenerin, ngeganjel..

    terkadang, kayanya kita perlu mencoba utk cuek juga mba.. ^^

    • oowh..bisa diedit sendiri..?? yaah..aq mah malah gak tau gimana ngedit sub tittle, sekalian aja bikin sub title sendiri..hehe..
      naah..itu dia, berusaha utk cuek, tapi gak bisa..
      berusaha utk gak mikirin klo jilbabnya gak simetris..ttp wae kepikiran..akhirnya gak pede dan bongkar… ๐Ÿ˜€

  6. wah, sama tuh mba. akunya kalo suka tkaran film thu pling nyari terjemahannya kalo gk ada gk usah d’copy deh :)… pa lagi film horor aku suka. film shitern campuran barat-jepang bgus gk ya? kalo novel itu tmn” yg gila novel 500 hal ja 2 jam cukup katanya tanpa d’ganggu gugat, buat aku aduhhh bgaimana mau slesai kalo pekrjaan kita tiap jam ada aja kn yg hrus d’slesaikan blum lg menghayati isi sinopsis tiap paragraph, pa lagi critanya uda nyampe pertengahan … ๐Ÿ™‚

    • hahaha…klo soal jodoh dihubungin kemana2 juga bisa mba…pasti nyambung ๐Ÿ˜€

      Ini tulisan lama mba…dan ternyata smp skrg sya blm2 jadi nonton filmnya…kok rada takut gitu, soalnya sering sendiri di rumah ๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s