NGGAK PUASA BOLEH MARAH, KETIPU DISKON, RIBUT AMA SUPIR

Hari ini saya mengalami 3 kejadian yang patut dijadikan bahan perenungan:

Satu:

Saat menaiki angkot 16 jurusan Salabenda-Ps.Anyar, tiba-tiba mesin mobil mogok, padahal angkot sangat penuh. Walaupun sudah minta bantuan penumpang yang kebanyakan anak-anak sekolah cowok buat ngedorong, tetep aja mesin mobil ngadat. Dengan terpaksa dan sedikit kesal sopir menyuruh penumpang turun untuk ganti angkot. Saya yang duduk pas di belakang sopir, turun terakhir. Abang sopir yang sedang kesal (tentu saja..karena ia akhirnya kehilangan penumpang yang berarti pula kehilangan uang), membuka bangku untuk memeriksa kerusakan mesin dengan sedikit kasar, tanpa memperhatikan kalau saya masih duduk di belakang bangku tersebut. “Astaghfirullah..” Saya sedikit berteriak sambil memegang lengan atas yang langsung berasa sakit terkena bangku. Kaget dan sakit membuat saya spontan marah, “Pelan-pelan, Bang. Liat-liat dong kalo’ di dalam masih ada orang. Sembarangan aja.” Saya ngedumel sambil turun dan masih memegang lengan menahan sakit. Sesaat saya lupa jika sedang bulan ramadhan dan sedang puasa, di angkot yang baru, saya baru tersadar dan langsung istighfar. Namun seketika juga saya ingat..saya kan lagi nggak puasa, sah aja dong marah-marah. Aaah..sesaaat kemudian kembali saya beristighfar…betapa masih jauh saya memaknai arti puasa, dan betapa belum terlatihnya saya dengan urgensi dari puasa itu sendiri. Menahan diri untuk tidak marah, tidak emosi, bukan hanya dilakukan pada saat tengah berpuasa, namun setiap saat, dalam setiap detik kehidupan kita, dan ternyata saya belum terlatih untuk itu…walaupun telah menjalani ibadah puasa di bulan ramadhan hampir sepanjang usia saya…:(

Dua:

Dua hari yang lalu, saya dibuat kesal dengan kemacetan yang super duper parah, mulai dari Warung Jambu sampai Taman Jalan Baru. Perjalanan yang harusnya memakan waktu 1 jam, akhirnya harus ditempuh dalam waktu 2 jam. Saya dan teman juga tidak mengantisipasi dengan membawa bekal berbuka di jalan, karena nggak nyangka bakal semacet itu. Akhirnya kami berbuka dalam bis hanya dengan secuil permen bawaan teman saya. Penyebab kemacetan karena pada hari itu hari pertama pembukaan Ramayana-Robinson. Diskon besar-besaran yang rasanya tidak masuk akal menjadi senjata promo mereka. Tentu saja di kawasan tersebut jadi ramai tak terkira bagaikan pasar malam. Ketika melintasi jalan tersebut, begitu banyak ibu-ibu menenteng tas belanjaan besar. Dalam hati saya berujar, “Hadeeh..demi ngejer diskon, kalian udah bikin macet parah, merugikan banyak orang, padahal tuh diskon mah boongan…gak mungkin mereka mau rugi.” Nyatanyaaaa….ketika tadi kembali melintasi kawasan ramai tersebut, saya pun tergiur dengan tulisan gede-gede di spanduk: MINYAK 2 L, HANYA Rp.14000. Saya bukan tipe orang yang begitu tahu dengan harga-harga sembako. Harga minyak 1 L aja saya kurang tahu persis. Namun walau bagaimana pun saya cukup tahu kalau minyak 2 L seharga 14000 sangatlah murah. Saya lupa dengan pikiran nyinyir saya dua hari yang lalu. Pulang ngajar, saya sempatkan mampir..mau berburu minyak goreng..:D. Setelah sempat cuci mata sana sini..baru saya menuju supermarket, langsung ke tujuan, sampai di sana, ada bapak-bapak yang tengah marah-marah. “Ini penipuan..penipuan..di sepanjang jalan jelas-jelas terpampang minyak 2 L harga 14000. Ini mana…harganya tetap sama. Penipuan ini..harusnya jangan dipasang tuh spanduk.” Saya langsung melihat ke rak, ah..iya benar..harganya 21an ribu (saya lupa persisnya berapa). Seorang laki-laki yang juga sepertinya pengunjung menengahi. “Benar, Pak. Promo itu benar..tapi syarat dan ketentuan berlaku. Yang bisa dapat harga segitu kalau punya kupon. Dan kupon itu baru didapet kalau kita belanja seharga tertentu. Kemarin ada kok yang begitu.” Saya langsung ngeloyor pergi sambil terseyum sendiri. Makanya Herma…jangan suka ngomongin ibu-ibu, sendirinya ketipu ama diskon. Di saat tertentu…mungkin bisa berpikir normal..tapi ketika diskon besar itu sudah terpampang depan mata..yaaaa…ternyata bisa mengalahkan akal sehat..:D

Tiga:

Ketika tadi berbuka, saya ngobrol atau lebih tepatnya ngadu ke ayah saya. Saya cerita kalau saya sebel ama supir-supir komplek yang nggak ikut peraturan kenaikan ongkos. Padahal dalam angkot aja sudah jelas-jelas ada tempelannya, dan yang pasti mereka sendiri yang nempel. Tertulis kalau ongkos komplek-Arco,tarif lama: 2000, tarif baru: 2500. Saya dengan patuh mengikuti peraturan itu, selalu bayar 2500, di mana penumpang lain saya lihat masih ada aja yang bayar 2000. Tapi setiap kali bayar ongkos pake uang 5000, selalu dikembalikan 2000, bukan 2500. Ada juga yang ngembaliin 2500, namun sangat..sangat jarang. Dan akhirnya saya bertekad..lain kali mau bayar 2000 aja, biarin..toh mereka juga gak konsekuen. Sayangnya saya gak bisa nyiriin supir yang tetap konsekuen..jadi ya..terpaksa pukul rata. Hal itulah yang saya ceritakan ke ayah saya.

Ayah saya nanya:

“Kalau supirnya minta tambah gimana?”

“Ogah…bilang aja…mereka sendiri suka kurang kalo’ ngasih kembalian.”

“Nggak malu gitu ribut ama supir? Diliatin ama penumpang lain? perkara uang 500 aja. Kalau supir-supir mah udah biasa ribut, nggak ada malunya. Lah..kamu..”Habis ngomong gitu ayah saya masuk kamar, dengan meninggalkan saya yang terdiam. Benar…apa nggak malu ya..??penampilan udah rapi..pake kerudung gede, eh..ribut ama supir..gara-gara uang gopek. Gak perlu banyak nasehat…omongan simpel gitu aja udah demikian menohok saya…

 

 

 

 

 

Iklan

4 thoughts on “NGGAK PUASA BOLEH MARAH, KETIPU DISKON, RIBUT AMA SUPIR

  1. itu satu hari??? wah..wah..wah.. bener-bener ujian kesabaran bulan ramadan ya…:)
    pasti kemarinnya berdoa minta diberi kesabaran ya. coz Allah langsung menjawab doa bu guru. kan katanya kalau Allah akan memberi kita kesabaran, bukan tiba-tiba kita bisa jadi sabar, tapi Allah akan memberikan kita kesempatan untuk bersabar…pis ah…:)

    • iya…terjadi dalam satu hari…gak juga sih berdoa, soale doanya yg lain, bukan ttg kesabaran, tapi emang lagi disuruh Allah utk berlatih sabar kali yaa..hehe…

      btw…nuhun pisan tausiahnya…:)

  2. di spanduk diskon nggak ada tanda bintang kecilnya yah? 😀

    udah jarang seh naik angkot, jadi nggak tahu persis ongkosnya berapa, jadi kalau dikembaliin berapa ya, terima aja

    • naah…gak meratiin juga sih ada bintang kecilnya ato gak, besok senin klo lewat lagi liat aah..:D, klo di Bogor sekarang ongkos jarak deket 2500, gak tau ya klo di jakarta. Yg biasa naik kend.pribadi trus ngangkot..yaaa..sekalian hitung2 sedekah aja ya mas..^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s